Ketahui Sejak Dini Gejala Hepatitis B dan C

Meski sudah ada vaksinnya dan terapi pengobatan semakin canggih, ternyata virus hepatitis masih menjadi virus paling mematikan di dunia. Ini karena pasien sering terlambat mencari pengobatan.

Hepatitis merupakan peradangan sel-sel hati akibat infeksi (virus, bakteri, atau parasit), obat-obatan, konsumsi alkohol, lemak berlebihan, dan penyakit autoimun.

Penularan vertikal dari ibu hamil positif hepatitis ke janin yang dikandung menjadi cara penularan hepatitis B terbanyak di Indonesia. Bayi yang terinfeksi dari ibunya akan hidup dengan virus itu dalam tubuhnya seumur hidup.

Seperti berbagai penyakit kronik lainnya, kunci pengobatan hepatitis B dan C adalah pemeriksaan dini. Semakin awal terdeteksi, makin kecil risiko penyakitnya berkembang menjadi kronis dan berujung pada pengerasan hati, bahkan kanker hati.Pemeriksaan hepatitis bisa dilakukan di laboratorium.

Seperti dikutip dari NHS.uk, hampir semua jenis hepatitis memiliki gejala yang mirip. Gejala itu antara lain:

Demam
– Nyeri otot dan persendian
– Kelelahan
– Mual
– Kehilangan selera makan
– Muntah
– Nyeri perut

Gejala lainnya antara lain kulit tampak kekuningan dan mata putih. Selain itu, terkadang warna tinja pun menjadi abu-abu dan kaki mulai bengkak.

Bila gejala-gejala tersebut menetap dan Anda memiliki faktor risiko tertular hepatitis, segera periksaka ke dokter.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s