Lemak, Sumber Energi Favorit Sel Kanker Otak

Selama berpuluh tahun, ilmuwan berpikir mereka tahu zat yang dibutuhkan tumor otak untuk tumbuh : gula. Tetapi periset sekarang menemukan sel kanker sebenarnya membutuhkan lemak untuk hidup.

Penemuan ini membuka jalan menuju pendekatan baru untuk menyembuhkan kanker yang ujungnya bakal menghasilkan obat yang mampu memperpanjang umur pasien.

Gliomas, seperti astrocytoma atau ependymoma adalah jenis kanker yang paling sulit diobati dengan 60 persen pasien meninggal dalam waktu setahun.

Dr Elizabeth Stoll yang memimpin penelitian mengatakan, sebagian besar sel di otak menggunakan gula sebagai sumber energi utama. Dulu para ahli mengira sel kanker otak tidak berbeda, dan tes sampel jaringan di laboratorium mengonfirmasi hal ini.

Tetapi, Stoll yang menekankan bahwa penemuan mereka di tingkat sel dan tidak memiliki implikasi pada pola makan. Mereka melihat tumor sebenarnya menggantungkan hidupnya pada lemak.

Ketika sampel jaringan dan tumor hidup di otak tikus diobati dengan obat yang disebut etomoxir, didisain untuk mencegah sel mengonsumsi lemak, pertumbuhan kanker melambat. Penemuan ini dilaporkan dalam jurnal Neuro-Oncology.

“Kami menguji etomoxir dalam hewan percobaan dan terbukti dosis sistemik dalam obat memperlambat pertumbuhan glioma dan memperpanjang median umur pasien sampai 17 persen,” kata Dr Stoll dari Newcastle University Institute of Neuroscience.

“Hasil penelitian ini menghasilkan obat baru yang dapat membantu pengobatan klinis penyakit ini untuk pasien di masa depan,” katanya.

Ia juga mengatakan terkejut ketika sel glioma tak serta merta beralih mengonsumsi gula ketika mereka tidak bisa menggunakan lemak. “Satu cara mereka mengubahnya jika mereka terpapar serum darah. Setelah itu mereka berubah dengan mudah,” katanya.

Inilah sumber kesalahmengertian mengenai sel kanker otak yang berhubungan dengan cara periset di lab dalam memperlakukan sampel jaringan. “Hal yang perlu kami lakukan adalah menaruh sel dalam serum darah. Inilah trik untuk membuat sel tumbuh dalam jaringan,” paparnya.

“Jika Anda mengambil tumor otak ganas dan membuatnya terpapar serum darah, hal itu akan mengubah tumor itu. Selama 60 tahun, kami percaya semua tumor menggantungkan hidup pada gula sebagai sumber energi,” katanya.

Ia mengatakan, mungkin kanker yang berbeda akan menggunakan sumber energi berbeda seperti bagian-bagian tubuh yang berbeda. Misalnya, otot yang digunakan lari cepat menggunakan gula sementara otot untuk lari jarak jauh menggunakan lemak.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s